Korban PemberHentian Perusahaan (PHP)

 

Setelah sekian lama gue rada vakum  dari blog nge blog ini, akhirnya gue balik lagi. Iya, gue balik lagi setelah gue semedi di gua hiro. Waktu itu lagi ngetren ngetrennya Firaun Harlem Shake dan setelah gue keluar dari gua, ternyata sekarang lagi tren Gangnam Style, kalo beberapa dari lo yang masih make huruf braile buat buka goggle dan ga tau apa itu gangnam style, gue bakal jelasin apa itu gangnam style. Gangnam style itu tarian ngangkang dari Korea. Udah.

Tapi yang mau gue bahas bukan tarian ngangkang atau tarian babi kesurupan (Harlem Shake) yang bakal gue share disini itu tentang korban PemberHentian Perusahaan (PHP) ya, emang kalo kita jadi korban PHP itu rasanya pengen nyuci baju. Kenapa? Karena cucian udah numpuk. Gue punya cerita tentang korban PHP. Misalnya waktu itu gue mau makan, iya gue laper setelah gue capek ngedengerin motivator motivator ngomong tentang SNMPTN dan jajarannya. Gue capek karena gue nangis tentang perjuangan yang harus gue lewatin demi masuk PTN. Setelah nangis kurang lebih 5 tetes, gue capek, gue merasa hina, gue merasa kotor. Gue. Butuh. Mandi. Lumpur. Karena Cuma lumpur yang bisa bikin gue ga hina lagi. Abis itu dengan baju penuh lumpur dan juga ee kambing, gue lari. Gue bawa obor olimpiade ke Giant sambil nyetel music we are the champion. Setelah sampe, gue langsung mesen ayam goreng buat  porsi 3 orang. Iya, 3 orang karena gue waktu itu dateng sama temen gue yang mandiin gue pake lumpur, gue traktir mereka karena jasa jasa mereka yang udah bikin gue ga hina lagi. Gue bilang sama mbaknya “mbak, beli ayam sama pepsi nya 3” terus mbaknya bilang “buat bertiga ya mba? Kenapa ga coba paket 3 orang aja. Dapet GRATIS CD Bebi Romeo, dapet ice cream sundae sama Moccha Floatnya satu” karena kuping dan dompet gue selalu meraung raung ketika mendengar kata GRATIS, jadilah gue beli yang paket bertiga. Setelah itu “90.000 ya mbak” gue awalnya mikir kalo beli paket bertiga itu bakalan lebih murah ditambah dengan segala gratisannya plus CDnya. Yaudah gue bayar. Setelah selesai makan, gue liat bill nya, ternyata CD nya itu ENGGA GERATIS GUE BAYAR 30.000. jadi, total makanan yang harus gue bayar tanpa CDnya Bebi Romeo yang lagunya engga gue tau buat bertigaan itu Cuma 60.000. gue bengong. Lagi lagi gue ngerasa hina. Karena gue di PHP-in sama mbak mbak restoran dengan kata kata GERATIS. Gue pergi kekamar mandi gue matiin semua listrik yang ada di Giant terus gue lari ke lantai paling atas terus gue teriak “GUEEEEE HINAAAAAA” yaudah lah. Gapapa. Itung itung gue amal buat Bebi Romeo.

Tapi cerita diatas Cuma salah satu contoh ke kekorbanan PHP-an gue aja. Gue masih ada beberapa cerita lagi tapi kebanyakan kalo gue ceritain satu – satu. Gue bakal ceritain satu aja contoh kasusnya. Jadi gini, gue pernah deket sama yang kata orang orang sih cowok, sebut aja namanya Julio. Ah kebagusan, sebuat aja Joko. Dan gue deketnya setelah gue bilang gue suka sama dia, iya gue udah mulai suka sama dia sejak taun gajah. Komunikasi  kami awalnya baik – baik saja, cenderung kearah sangat baik. Setiap mau pergi, Joko kadang bilang. Contohnya gini “eh gue mau beli lamborghini dulu ya. Mau nitip ga?” atau begini “daleman kerudung yang bagus buat gue pake pas maulid nabi nanti apa ya? Punya saran ga?” atau bahkan dia pernah nanya gue gini “gue cowok bukan?” gue bingung mau jawab pertanyaan dia yang terakhir dengan jawaban apa, lagi lagi gue  ngerasa hina dengan pertanyaan ini.

Sampe pada akhirnya waktu itu pulang sekolah ada salah satu temen gue yang rada kecil betisnya, sebut saja Katherine nyamperin Joko yang ada di dalem kelas dan gue gatau apa yang mereka omongin, mungkin Joko mau minta saran tentang bagaimana cara memilih lamborghini yang baik dan benar sebagai pemula. Entahlah. Yang tau hanyalah Katherine, Joko, Tuhan dan angin yang berhembus pada sore itu. Setelah  Jokowi kepilih sebagai Gubernur baru Jakarta, Joko sms gue dan dia minta maaf kalo udah PHP-in gue. Gue bingung mau jawab apa, kali ini gue ngerasa lebih hina dari hinaan hinaan sebelumnya yang pernah ngehina gue. Kenapa? Karena gue ga pernah mikir sejauh itu, tentang PHP dan segala temen temennya. Well, gue suka sama Joko bukan Karena gue mau jadi pacarnya Joko, bukan. Gue Cuma mau jadi pembatunya aja. Katanya Joko ini orangnya Loyal kalo ngasih gaji ke pembantu, tentunya dengan bonus satu lamborghini. Semenjak itu, gue tau apa yang diomongin si Keket ke Joko. Ternyata, keket bilang gini ke Joko “Jok, kalo lu suka sama temen gue jangan PHP-in dia dong” biar gue lurusin dulu, gue ga ngerti kenapa Keket bilang gitu ke Joko. Karena gue ga pernah cerita apa apa ke Keket dan gue ga ngerti kenapa Keket bisa tau dan gue juga ga ngerti kenapa harga bawang merah sekarang mahal banget. Untuk masalah gue suka sama orang, gue jarang cerita sama siapapun kecuali sama Kapolri Joko Susilo. Cuma doi yang paling ngerti gue. Kebanyakan temen temen gue tau soalnya mereka dateng ke dukun setempat buat nyari tau kenapa gue suka tiba tiba sikap lilin pas pelajaran Fisika dan ahirnya mereka tau sebabnya.

komunikasi kami menjadi lenggang setelah kejadian itu dan setelah kerajaan api menyerang Negara kami. Dan mulai saat itu, komunikasi di setiap sudut Negara kami terputus, bahkan celana dalem pun pun ga ada yang kering.  Dari kejadian PHP itu gue sampe sekarang lagi jongkok di depan wc pun masih ga ngerti kenapa sebagian dari temen temen gue bilang kalo gue itu korban PHP nya Joko, mereka sotau, lebih sotau dari abang abang tukang kue rangi. Jujur aja gue ga pernah merasa di PHP-in karena gue tau Joko begitu baik sama semua cewek demi dapetin BH Busa Christine Sport  Limited Edition .Biarinlah mereka mau bilang apa, hirup hirup aing naha sia nu riweuh. Dan aa gue pernah bilang “de, kalo lu masih suka galau mulu, itu artinya lu belom siap buat pacaran” kadang dia rada bener, tapi benernya Cuma hari jumat aja karena ini hari Jumat jadi sekarang dia bener. Well, gue emang ga mau pacaran pas SMA walaupun pas kelas XI gue pernah punya pacar, tapi semenjak saat itu gue jadi inget wejangan aa gue. Dan buat lo para cewek cewek yang suka sama cowok, dan udah lama mendem perasaan . coba bilang deh, lega. Asli.. Ga mesti cowok duluan yang bilang suka. Gue yakin, lo pasti langsung dibilang cewek paling hina. Daripada entar entar bilangnya, terus cowonya keburu mati, keburu nikah sama cewe lain. Dan buat Joko, gue emang pernah suka sama lo, tapi bukan berati gue pengen banget jadi pacar lo. Engga. Gue yakin. Lo bakalan lebih asik kalo dijadiin temen.

Gue juga gatau mesti ngejelasin apa lagi tentang penominasian gue jadi korban PHP sama temen temen gue. Dan gue juga ga ngerti kenapa temen – temen gue selalu ngira gue demen banget sama Joko, dan gue juga masih ga ngerti kenapa Roy Suryo jadi Menpora. Well, gue capek. Daaaaahh…

Advertisements

4 thoughts on “Korban PemberHentian Perusahaan (PHP)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s